Antoniusmario's Blog

diplomacy for a better world

Pilih Swasta atau Negeri??

pada April 2, 2012

Saya heran ketika melihat berita para calon mahasiwa rela berdesak – desakan bahkan sampai ada yang berbuat curang saat mengikuti tes SNMPTN. Bahkan ada yang rela masuk ke program D3 PTN demi memiliki status sebagai mahasiswa PTN. Lalu mengapakah PTS selalu menjadi pilihan nomor dua? Apa karena kualitas yang jauh di bawah PTN? Atau bahkan sebaliknya? Mari simak pengalaman saya.
Setelah lulus dari sebuah SMP di Kota Solo saya memutuskan untuk melanjutkan studi saya ke sebuah SMA swasta Katolik di Solo, meskipun saat itu orang tua saya menyarankan agar saya masuk ke SMA negeri karena melihat nilai saya yang bisa sebagai “modal” untuk masuk, namun saya tetap bersikukuh untuk masuk ke sekolah swasta dan akhirnya orang tua saya dengan berat hati merestuinya. Mengapa saya tidak memilih ke sekolah negeri saat itu? Saat SD-SMP saya bersekolah di sekolahan “pelat merah” , menurut saya sekolahan milik pemerintahan tersebut hanya mengejar keuntungan semata (dalam hal ini materi.red) ini dapat terlihat dari banyaknya “sumbangan liar” yang diajukan ke orang tua siswa saat pergantian tahun pelajaran tanpa adanya peningkatan fasilitas penunjang maupun tenaga pengajar. Di SMP saya sering kali mendapatkan “zonk” alias jam kosong karena guru – guru sering tidak masuk entah kemana begitupun saat saya di sekolah dasar. Hal inilah yang membuat saya “trauma” dan berfikir dua kali untuk melanjutkan studi saya kesekolahan milik pemerintah bahkan hingga saat ini.
Hari pertama bersekolah di SMA saya langsung dibuat kagum, bukan karena gedung yang megah, bukan juga karena fasilitas yang mewah, tetapi saya dibuat kagum oleh tingkat profesionalitas dan tingkat kedisiplinan yang tinggi dari setiap tenaga pengajar. Ini dapat terlihat saat pergantian jam pelajaran, saat itu alih – alih jajan ke kantin, ke kamar kecilpun hampir tidak sempat, ini terjadi karena guru yang mengampu mata pelajaran berikutnya telah menunggu diluar kelas, bahkan saat guru yang ada dikelas belum selesai mengajar. Hal tersebut hampir terjadi setiap harinya, dan bahkan sudah menjadi kebiasaan. Di SMA saya jarang sekali saya temui jam kosong, karena meskipun guru sedang tidak enak badan alias sakit, beliau tetap memberikan pelajaran dengan semangat. So, ga ada alasan untuk jam kosong apalagi pulang lebih awal.
Setelah lulus SMA, saya memutuskan untuk melanjutkan studi saya ke salah satu PTS di Kota Bengawan, dan saya mengambil Prodi Ilmu Hubungan Internasional. Meskipun kembali orang tua saya menyarankan agar saya mencoba masuk PTN terlebih dahulu, tetapi saya langsung menolaknya. Karena saya berpikir palingan semua sekolah negeri sama saja, hanya mengejar materi semata. Ini terlihat dari banyaknya PTN yang berlomba – lomba mengadakan Ujian Masuk lebih dini dari SNMPTN, dengan tariff “sumbangan” yang lumayan menguras kantong. Maka dari itu saya langsung memutuskan mendaftar ke PTS daripada membuang – buang waktu dan biaya untuk ikut tes di PTN.
Di PTS hal yang saya alami semasa SMA terulang lagi, disini para dosen sangatlah professional, mereka dengan sabar dan penuh semangat memberikan kuliah, baik dalam kondisi sehat maupun kurang sehat. Jadi membuat jam kosong hampir tidak pernah saya alami. Dosen – dosen juga dengan mudah kita temui untuk berkonsultasi atau hanya sekedar ngobrol, bahkan beliau juga bisa dihubungi melalui berbagai media mulai dari BBMtm, Facebooktm, hingga Twittertm. Mesipun saat ini kampus saya terbilang kampus kecil dan pinggiran, tetapi hal tersebut dapat tertutupi oleh tingkat profesionalitas serta tingkat kedisiplinan yang tinggi dari setiap warga kampus, terutama para dosen. Hal ini sangatlah berbeda denga apa yang dialami oleh kakak saya yang berkuliah di salah satu PTN di negeri ini. Jangankan ngobrol, ketemu untuk hal yang penting (Konsultasi skripsi.red) saja dosen sering tidak ada di tempat. Saya tidak bisa membayangkan bagaimana proses kuliah sehari – harinya. Apakah ini yang disebut abdi negara?
Dari pengalaman saya tersebut dapat saya simpulkan bahwa tingkat profesionalitas dan tingkat kedisiplinanlah yang membedakan sekolah swasta dengan sekolah “berplat merah”. Di sini saya tidak mau menjelek – jelekan sekolah negeri, atau saya membuat gerakan anti sekolah negeri, saya hanya berbagi pengalaman pribadi saja. So, pilihan ada di tangan kalian mau swasta atau negeri? Salam Sukses.


2 responses to “Pilih Swasta atau Negeri??

  1. kancil mengatakan:

    universitas swasta yang lebih baik dari negeri banyak,yang negeri lebih baik dari swastapun banyak.silahkan pilih sesuai kemampuan.

    #SUKSES BUAT BLOGNYA YA MAS SLAMET#

  2. linda mengatakan:

    walopun swasta yang penting SDM-nya kompeten.. yang nentuin bukan swasta.negerinya tapi individu yang mau belajar dan kerja keras.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: